Seberapa Jauh Anda Bisa Bermain Poker sebagai Orang yang Emosional?

Poker sebagai Orang yang Emosional

Setiap aktivitas membutuhkan serangkaian karakteristik pribadi tertentu agar seseorang berhasil melakukannya. Dalam olahraga, ciri-ciri tersebut meliputi kekuatan fisik dan mental.Informasi kali ini kami kutip dari review situs login sbobet Dan dalam permainan seperti poker, Anda pasti tidak perlu memiliki tipe tubuh tertentu. Tapi, karena lebih menyukai kecenderungan analitis, ini menimbulkan beberapa pertanyaan. Salah satu yang paling mendesak adalah, bisakah Anda menjadi orang yang emosional dan tetap hebat di poker?

1 – Menempatkan Sesuatu dalam Perspektif

Pertama-tama, apa artinya menjadi rasional? Dan apa artinya menjadi emosional?

Menurut Longman’s Active Study Dictionary, orang yang rasional adalah orang yang “mampu membuat keputusan berdasarkan fakta suatu situasi, dan tidak terlalu dipengaruhi oleh perasaan”.

Di sisi lain, jika Anda emosional, ini berarti Anda cenderung “[menunjukkan] emosi Anda kepada orang lain, terutama dengan menangis”.

Definisi ini seharusnya lebih dari cukup untuk meyakinkan kita tentang manfaat bersikap rasional di meja poker. Tapi, untuk membuat hal-hal sedikit lebih menarik, mari kita melampaui definisi kamus di sini.

Karena ketika kita membawa kedalaman psikologis pada diskusi ini, kita dapat memiliki pandangan yang lebih berbeda tentang istilah-istilah ini.

2 – Masukkan MBTI

Jika Anda memang orang yang lebih emosional, kemungkinan Anda setidaknya pernah mendengar tentang Indikator Jenis Myers-Briggs (MBTI).

Katharine Cook Briggs dan putrinya, Isabel Briggs Myers, mengembangkan beberapa teori kepribadian yang telah dikembangkan oleh Carl Jung yang hebat.

Dalam bukunya pada tahun 1921, Psychological Type, Jung berbicara tentang fungsi psikologis yang disukai seseorang. Briggs dan Myers melangkah lebih jauh, menghasilkan sistem yang mengkategorikan orang menjadi 16 tipe yang mungkin.

16 jenis tersebut berasal dari kombinasi 4 fungsi kognitif yang berbeda:

  • Introver vs. Ekstraver
  • Intuitif vs. Jeli
  • Berpikir vs. Merasa
  • Menilai vs. Mencari Prospek
  • Untuk diskusi kita di sini, perbedaan yang paling penting adalah, jelas, pemikiran ketiga vs. perasaan.

3 – Emosi dan Matematika

Perbedaan paling mencolok antara kedua tipe cenderung terletak pada kemampuan matematika mereka.

Seringkali, di poker, Anda bisa bertahan mengikuti beberapa aturan praktis sederhana tentang peluang dan peluang pot. Tetapi bukan rahasia lagi bahwa mereka yang memiliki otak yang lebih analitis biasanya lebih mahir dalam hal angka.

Dan itu bisa membuat perbedaan yang cukup besar, terutama dalam permainan split (seperti Omaha Hi-Lo dan Seven-Card Stud Hi-Lo).

Bagaimanapun, matematika poker adalah sesuatu yang siapa pun yang cukup disiplin setidaknya dapat memiliki pemahaman yang layak.

Lebih banyak aspek psikologis dalam permainan itulah orang yang emosional akan menghadapi tantangan terbesar mereka.

4 – Masuk ke Dalam

Merasa orang, menurut definisi, jauh lebih selaras dengan emosi mereka. Ini bisa menjadi pedang bermata dua di poker.

Maka, salah satu tantangan terbesar mereka adalah tidak membiarkan kesadaran diri mereka merosot menjadi kesadaran diri, terutama jika mereka juga cenderung introvert. Orang yang emosional dan introvert adalah yang paling rentan terluka oleh komentar orang lain. Dan hipersensitivitas ini cenderung mempengaruhi kepercayaan diri mereka.

Di meja poker, mereka mungkin mulai bermain dengan lebih takut-takut. Dan mereka mungkin melakukannya setidaknya sebagian karena mereka tidak ingin menyinggung orang lain. Orang-orang ini, termasuk saya sendiri, perlu belajar bagaimana menjadi lebih berkulit tebal.

Bagaimana? Inilah yang ingin saya jawab menjelang akhir teks ini. Untuk saat ini, saya ingin mempertimbangkan tantangan lain yang dihadapi oleh pemain poker emosional.

5 – Tatap Muka

Orang dengan fungsi Perasaan yang lebih berkembang cenderung lebih sering mempertimbangkan perasaan orang lain. Ini adalah pedang bermata dua lainnya saat bermain poker.

Itu juga salah satu ciri dasar pemain poker menang menurut Barry Greenstein dalam bukunya Ace on the River. Masalahnya, orang yang emosional tidak berhenti di situ. Tidak hanya mereka merasakan emosi orang lain; seringkali, mereka juga merasakannya.

Akibatnya, empati mereka bisa berubah menjadi welas asih. Belas kasih adalah sifat yang diinginkan dalam banyak aspek kehidupan, tetapi tidak saat bermain poker.

6 – Ke dalam Hatimu

Oke, jadi apa yang Anda lakukan dengan semua informasi ini jika Anda sendiri adalah orang yang lebih emosional?

Anda mungkin tergoda untuk melatih diri Anda menjadi berhati dingin dan tidak peka. Jika itu yang benar-benar ingin Anda lakukan, tidak ada yang dapat saya katakan di sini yang dapat menghalangi Anda dari gagasan itu.

Saya hanya ingin memberi tahu Anda bahwa Anda tidak perlu melakukan ini. Sebaliknya, Anda dapat berusaha menjadi lebih cerdas secara emosional.

Saya telah berbicara tentang kecerdasan emosional beberapa kali dalam artikel ini. Seperti yang akan Anda ingat, saya telah menyebutkan dua domainnya — kesadaran diri dan empati.

7 – Things to Be, Feel, and Do

Hal pertama yang ingin saya bicarakan adalah swa-regulasi.

Ketika Anda mengembangkan sifat ini, Anda belajar bagaimana meminimalkan kerusakan yang disebabkan oleh emosi Anda yang paling tidak menyenangkan. Ini sangat berguna bagi para pemain yang cenderung emosional dan ekstraver.

Membicarakan mereka berada di luar cakupan artikel ini. Tapi saya yakin Anda akan dapat menemukan banyak contoh setelah penelusuran cepat di Google.

Oke, mari kita lanjutkan membahas tentang lima domain kecerdasan emosional. Satu lagi yang cukup penting (terutama dalam poker langsung) adalah keterampilan sosial Anda.

Jika Anda lebih introvert, ini mungkin salah satu poin peningkatan terbesar Anda. Saya tidak menyarankan Anda untuk menjadi banyak bicara seperti Scotty Nguyen atau Daniel Negreanu. Tetapi mengetahui cara memulai percakapan tanpa merasa canggung akan sangat membantu Anda.

Dan itu bisa berdampak cukup besar pada cara Anda dipandang oleh pemain lain.

Terakhir, namun tidak kalah pentingnya, adalah motivasi. Penting untuk dikatakan bahwa, di sini saya berbicara terutama tentang motivasi intrinsik, dan bukan motivasi ekstrinsik. Secara kasar, motivasi intrinsik lebih banyak tentang melakukan sesuatu yang berharga bagi Anda.

Tetapi, terlepas dari seberapa ekstravert Anda, menjadi emosional adalah hadiah ketika harus menemukan apa yang memotivasi Anda. Karena setelah Anda menentukan tujuan yang sangat sesuai dengan perasaan Anda, Anda akan mencapai puncak tertinggi.

Inilah alasan terbesar mengapa pemain seperti Phil Hellmuth atau Mike Matusow menemukan begitu banyak kesuksesan di turnamen.

Mereka mungkin kekurangan beberapa dari empat domain kecerdasan emosional lainnya (terutama pengaturan diri), tetapi mereka lebih dari sekadar menebusnya dengan rasa lapar yang tak terpuaskan untuk pencapaian.